Pusat Penyelidikan Arkeologi Global Malaysia Gelar Seminar Arkeologi Kebangsaan

40
Seminar Arkeologi Kebangsaan
Pulau Pinang, Malaysia – Pusat Penyelidikan Arkeologi Global Universiti Sains Malaysia kembali menyelenggarakan seminar Arkeologi Kebangsaan dengan tema “Memperkasakan Kearifan Arkeologi Malaysia dan Serantau”, Selasa-Rabu (9-10/10/2018) di Hotel Bayview, Pulau Pinang.
Selain seminar acara ini juga memamerkan beberapa artifak hasil penelitian peneliti Universiti Sains Malaysia dan jabatan Warisan Malaysia dan peserta nantinya diajak mengunjungi situs arkeologi Guar Kepah, di Pulau Pinang, Seberang Perai. Hal itu disampaikan salah seorang pemakalah, Muhammad Noval kepada redaksi belumtitik.
Acara tersebut dibuka langsung oleh Tuan Muhammad Bakhtiar bin Wan Chik timbalan Menteri pelancongan Malaysia, Seni dan Budaya. Selain itu hadir juga YBhg. Professor Dr. Zainah Binti Ibrahim ketua pengarah Jabatan Warisan Negara.
Dalam sambutannya Tuan Muhammad “mengatakan seminar Arkeologi Kebangsaan perlu di laksanakan setiap tahun untuk membahas peninggalan terbaharu di Malaysia dan Serantau, Tapak Sungai Batu di Kedah dan Tapak bukit Bunuh di Lenggong, Perak adalah dua peninggalan terbaharu yang terus menjadi isu antara bangsa”.
Seminar Arkeologi Kebangsaan 2018 diikuti oleh ratusan peserta dan puluhan pemakalah dari beberapa universitas di Malaysia dan Indonesia.
Beberapa keynote speech hadir, di hari pertama seperti Professor Datok Mokhtar Saidin dari Universiti Sains Malaysia yang memaparkan mengenai “Impak Arkeologi masa depan Malaysia”.
 
Sebelumnya, Pusat penyelidikan Arkeologi Global telah menggelar Seminar Arkeologi Kebangsaan. Seminar pertama kali dilaksanakan pada tahun 2008,  kedua pada 2013 dan ketiga pada 2017.  Ini kali keempat seminar dilaksanakan, ujar Noval.
Peserta Seminar Arkeologi Kebangsaan
 Selain Muhammad Noval, hadir pula Arkeolog Aceh Dr. Husaini Ibrahim yang menampilkan makalah;“Mata Uang Kerajaan Aceh Dalam Lintasan Perdagangan Dunia”.  
 

Sementara itu, Muhammad Noval yang didaulat sebagai salah satu pemakalah menampilkan makalah berjudul; “Pengezonaan Arkeologi Tapak Lamreh dan Hubungkaitnya dengan Konservasi Artifak” dan akan tampil dihari kedua, paparnya. 

Baca Juga  Suku Terkuno di Arab